9.1.10

Bedah Plastik Manual tanpa Efek!

Wednesday, December 9, 2009 at 10:30pm

Linworth/poetry class 12/9/09
Bedah plastik

    Kenapa mukaku selalu penuh jerawat? pertanyaan yang menjadi theme song saat melihat mukaku yang bergelombang penuh lubang seperti bulan dihantam meteor berkali-kali. Olahraga lumayan rajin, makanan selalu bergisi, istirahat cukup, kok semakin menjadi-jadi??.

    Kata temen-temenku, nggak usah diperhatiin, jangan diliatin, nggak boleh dipegang, kenapa? Karena jerawat itu katanya mahluk hidup yang semakin di usap semakin melonjak!

    Terus diapakan? Sok cuek dengan si jerawat, terus si jerawatnya nanti malah cari perhatian karena dicuekin!

    Mungkin pengaruh cuaca, soalnya selama di USA jerawatku agak pemalu, kalem nggak mau show up! Beda waktu di Indonesia, jerawatku terlalu PD sebentar-sebentar cari perhatian dengan nongkrong di pipi, idung, jidat, dagu, tapi nggak pernah di ketiak (kalau jerawatan di ketiak itu namanya itil…calon-calon manusia akar!).

    Ehm…tapi ada karakter lain yang kutemukan dari si jerawat elit USA, jarang manggung di muka, eh sekali manggung bikin konser akbar! Bentolnya bisa sebesar ibu jari…perih! Terus dalam waktu 3 hari, awas saja, air ketuban si jerawat bakal pecah, si bayi jadi nanah iuh *karena keseringan mencet-mencet kali yah?

    Nah, ini dia si jerawat elit! 2 hari yang lalu pas bangun tidur, ada bintik kecil di pipi sebelah kanan, gatel dan agak tembem! mulai saat itu gua nggak boleh megang, pelototin, apalagi sampai cuil-cuil pake kuku. Tapi, semakin di biarin, jerawatnya semakin pesat cari dukungan ke area tetangga, sampai bentolnya merah membesar mirip koin satu cent.

    MASA BODOH! Anggap aja nggak ada jerawat, pasang earphone tancap! Tetap senyum walau muka bentol-bentol. Ironisnya gara-gara super duper bodoh kelewat masanya, pas ganti baju lupa kalau jerawat nongkrong di situ, kesamber kuku byurrr meledak lah sudah! Nanahnya keluar, darahnya belum kelihatan, “tarik napas-tarik napas hembuskan, sekali lagi…….”

    Aku mulai, berjinjit cari tisu, hand cleaner, air hangat, peralatan medis operasi! Mencet-mencet sampai nanah dan darahnya habis, hati-hati jangan sampai nanahnya nongkrong di area muka yang masih perawan dan belum dijamah oleh jerawat.

    Lagi, tahan napas, jempol beraksi, kelingking siaga, ditekan dari segala arah sampai jerawat bener-bener kempes.

    All right then, pipiku merah tidak merona! Satu jerawat berhasil ku taklukan dengan cara medis yang benar, besok kubangan baru bakal muncul, kuharap tidak!! Caranya?bedah plastik , pake susuk, ato ganti kelamin! * syukuri saja ini satu cobaan sebelum jadi orang yang bener-bener ganteng!


No comments:

Post a Comment

Kamu tidak usah ragu, kalau ada yang ingin disampaikan