15.6.11

Desas Desus Asrama Sangkuriang ITB

Senang sekali rasanya dapat tempat tinggal (asrama) jauh dari kepadatan atap rumah penduduk. Dari balkon kita sudah disuguhkan pemandangan hijau, bukit berjejer, dan kalau cuaca cerah bisa liat tangkuban perahu.

Listrik dan air bebas pakai, dan biaya per-bulan asrama termasuk murah, cuma 250 ribu. Kondisi kamar lumayan rapih dan bersih. Tapi, kok sepi? Semua pada ke mana?

Berselang dua minggu, hanya ada saya dan enam teman lainnya  di sini, penghuni baru belum ada lagi. Entah karena perasaan saya saja, atau memang kejanggalan-kejanggalan terus berlangsung di asrama ini. Contohnya, tiap pagi saya pasti menemukan beberapa helai rambut sepanjang 30-50 centimeter di lantai (agak aneh mengingat kamar saya ada di lantai tiga, dan tidak ada orang yang punya rambut sepanjang itu di lantai kami), suara air mengalir seperti ada yang mandi, padahal kamar mandi kosong, dan lain-lain.

Memang sih, sebelum masuk ke asrama hal-hal ini sudah sering diceritakan oleh penjaga asrama. Karena cuma diceritain, saya awalnya pun tak percaya. Sampai suatu ketika, saya yakin kalau apa yang diceritakan bapak penjaga asrama mungkin memang benar!

Malam itu saya sedang browsing internet sampai larut, jam dua dini hari, saya mendengar ada suara orang yang ketawa-ketawa. Saya yang mendengar, tidak ikut tertawa bersama. Saya hanya tertegun diam, dan mencoba mempertajam pendengaran. Saya liat Eka, teman sekamar saya sudah tidur. Jantung saya langsung berdegup kencang, ketakutan ini harus saya nikmati sendirian.

Ada Panga di lantai dua, saya tahu dia sendirian, si Angga tidur sama kakaknya di kamar sebelah (tapi suara ketawa barusan bukan suara Angga), si Ongki sama si Darma di kamar A24, di ujung sekali, kalau mereka tertawa di kamar mereka, saya mungkin tidak akan mendengarnya karena jauh.

Masih sementara berpikir, itu suara ketawa siapa, saya lagi-lagi mendengar suara derekan kursi ..jelas sekali seperti sengaja diseret-seret.
"dreeek...sekk....drekkkkk"

Saya tidak berani bergerak. Saya mau membangunkan Eka yang sudah tidur, tapi takut sekali mengeluarkan suara. Sekarang suara derekan kursi, berasa dekat sekali dari pintu kamar, semakin keras dan intens, juga ditambah dentuman-dentuman di tembok.

Ah! Ini iseng sekali. Saya berhenti browsing. Saya mau langsung tidur, tapi belum gosok gigi. Jadilah, saya memberanikan diri ke kamar mandi. Setelah itu, saya tidak menghiraukan suara-suara itu lagi. PERSETAN sama setan!
saya langsung tidur sambil membaca semua koleksi doa-doa pilihan berharap bisa terlelap sampai besok pagi.

*****
Besoknya, si Darma datang ke kamar, dia nanyain ke saya dan Eka.
"eh kalian dengar suara derik-derikan kursi, dan orang orang ketawa nggak semalam?
saya mulai tegang, pura-pura nggak tau, saya nanya ke Darma
"emang kejadiannya jam berapa sih?"
"sekitar jam 2-an", katanya.

Hah sumpah, saya merinding!

Lewat group ITB  di facebook, saya mencoba mencari informasi tentang pengalaman orang-orang yang pernah tinggal di asrama ini. Yang saya temukan, orang-orang ini pada rame ngobrol hal-hal klenik Asrama Sangkuriang.
seperti ini intinya:

  
Ini dia Kutipan 'Kisah Nyata' Shendy Arya, mahasiswa FTTM ITB yang jadi penghuni Sangkuriang tahun lalu...
"Yakin?,
yaudh, tp garis besar z ya. .
mas wa2n tu dia ngisi kamar B09 brdua ama argand, anak fttm jg. pas suatu malem, c argan ga tau nnton tipi ga tau maen ps d kmar tmnnya, jd mas wawan sndrian.. stlah solat dia tiduran d kasur, eh ktduran. . malem makin larut, mas wawan bangun tp malah susah buka mata, gerak2 jg ga bsa. . dia baca2 doa, stlah d paksa akhrnya dia bsa buka mata. . begitu mata d buka dia liat d atasnya ada om ''P'' liatin dia, dkt bgt wajah. . ya dia kabur lah sambil teriak2, "

"msh bnyk kok, . d kamar sebelahnya jg sama. . malem2 dia lg maenin laptop d meja, tmn nya msh d kampus blm blik, . pintu yg mau k wc kan d tutup,. tiba2 ada yg ngetuk2, . dia kira angin. . eh pas lama kelamaan makin keras, pas dia nengok keliatan dr kaca pintu nya ada cewe nongol sambil melotot. . ya dia lari lah,. bbrp hari kmudian langsung pindah nyari kosan"

 "masalah kreta api itu yg dngr bukan cma aq,. tp ama 2 org temen jg, . wktu itu lg pada ngobrolin cewe d kamar aq, sktar jm 9an,. eh tiba2 kdngr suara kreta api, . pelan2.. makin lama makin jelas. . aq kira cma aq yg dngr eh tmn2 yg lain jg dnger. . durasinya sktr 1 menit. . qta diem z ga brgrak, masang kuping. . kdngrannya sih dr makan d belakang kamar. . pas bunyi ilang ya qta pada kabur2, aq nginep d kosan tmn d cisitu, d sana mikir kok ada suara kreta. . padahal jarak dr stasiun trdkt k asrama jauh, . d coba d itung pake rumus prbndingan intensitas jg ga mungkn kdngeran.".
udah ya ganti topik aja, .

*****

Saya jadi takut sendiri. Kenapa saya mesti cari tahu sih! Tapi untuk pindah dari asrama ini, saya malas angkat-angkat barang lagi karena baru pindahan dua minggu yang lalu. Perasaan saya saat ini, sudah terlanjur basah, mari mandi sekalian. Sudah terlanjur tahu yang serem-seremnya asrama ini, mari menyaksikannya secara langsung jangan tanggung-tanggung. Ya Allah, saya takabur!

Tinggal di sini, bagus untuk kesehatan jantung saya, setiap malam saya fitness jantung. Kalau sudah ada bunyi gesek-gesek, dan anjing gong-gong-gong....sudahlah, ini waktunya ayat kursi saya baca sampai berbusa.

Saya jadi ingat pas saya nemenin Darma ngurus keterangan domisili. Si ibu RT ngobrol dengan kami, awalnya topiknya ringan, seperti biasa makan di mana mas, dan menanyakan asal-usul kami. Yang tidak enak dari obrolan kami adalah, ujung-ujungnya si Ibu dan Pak RT, menceritakan apa yang saya tidak ingin dengar. Ceritanya macam-macam, semua bulu di badan saya tegak. Saya sudah tidak fokus, selalu kepikran pindah dari asrama, tapi saya tidak mau meninggalkan Eka, Darma, Ongki, Angga, Panga, dan Taufik begitu saja. Walupun baru dua minggu, mereka adalah teman dan keluarga baru saya. Saya merasa, petualangan ini akan sangat berkesan kalau kami hadapi sama-sama,

Dan ditengah ketakutan ini, saya mau buat kamu juga ketakutan. Ketakutan ini kita bagi bersama. Dan entah berapa lama lagi saya baru akan terbiasa dengan semua ketakutan-ketakutan ini.

11 comments:

  1. betulan itu tije? Merindingka bacaki, hahaha :D

    ReplyDelete
  2. Gw baru denger tadi kalo itb punya asrama di sangkuriang...maksud hati pengen mencari info ttg asrama ini, eh...nyampe ke blog ini deh...

    ReplyDelete
  3. ceritain yang dari Pak RT dong bos, sumpah penasaran... keknya lebih merinding lagii.... lagi di sangkuriang nih

    ReplyDelete
  4. :), barusan baca tentang asrama sangkuriang jaman dulu. lumayan serem lah, tapi sekarang hantunya gak seheboh dulu. saya 2012 tinggal di asrama sangkuriang,Alhamdulillah saya gak mengalami kejadian spert itu, ada sih bberapa tmen yang masih mendengar deritan kursi tp banyak juga kok yg gak mengalami. maslah kuburan yg ada di belakang asrama malah ga ada masalah kok, rajin beribadah aja hehe. Malah yg ngeselin tuh anjingnya..mau ke loundry malem2 malah diikutin trus menggonggong deh ( emang dikira apa ya sama tuh anjing)..trus juga kalo ada jemuran yg jatuh atau sepatu yg jatuh malah jadi mainan anjing hiii-_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha..saya angkatan 13...gak jauh beda kayak yg diatas kak..wkwkwk...tapi tempatnya bneran enak..jadi kangen..wkwkwk

      Delete
  5. Waaaaaaaahhhhhhhh :S

    ReplyDelete
  6. wah asyik banget...
    tapi sepi peminat,
    kalo ada kjadian janggal sperti itu gm

    ReplyDelete
  7. Hm... beneran nggak nih mas? :O

    ReplyDelete
  8. sekarang mah asrama udah rame. enak banget :)

    ReplyDelete

Kamu tidak usah ragu, kalau ada yang ingin disampaikan