6.5.12

Puber Ke(pala) Dua

Tuhan,
Saya genit sekarang.
Tidak pernah ingat kapan terakhir kali saya segenit ini.
Mungkin pas kelas dua SMP, saat jatuh cinta kepada cewek bernama Batari.
Bukannya itu sudah tujuh tahun yang lalu?
Tahun 2005


Saya Genit sekarang.
Saat genit saya merasa jelek dan tidak rupawan.
saat itu saya butuh lebih dari satu kali ke cermin, badan dan nafas saya lebih sering terasa wangi meskipun terkadang sering mengeluh dengan keadaan fisik.


Tuhan,
Kalau saya genit,
Hampir semua cewek dimata saya jadi cantik dan saya bisa jatuh cinta sesuka hati saya.
Tentu cinta diam-diam.


Saat genit, saya menjadi bodoh sendiri.
Inikah namanya puber fase ke-dua yang dulu suka saya tertawakan?
sekarang puber itu nyata, dan saya bersiap ditertawakan!

Saya jadi takut kalau lagi genit,
takut cinta berlebihan ke hamba Tuhan saya,
dan mengosongkan tempat-Nya..


Saya jadi kurang humoris kalau lagi genit,
candaan teman dan keluarga semuanya jadi tidak lucu,
candaan saya pun begitu.


KALAU LAGI GENIT,
SAYA  MAU SEMUA ORANG MENDENGARKAN SAYA
SAYA
SAYA
PERSETAN DENGAN MASALAH KALIAN...


kalau sudah genit begini,
saya jadi menyebalkan.

No comments:

Post a Comment

Kamu tidak usah ragu, kalau ada yang ingin disampaikan