22.5.13

THIS IS MONA SPEAKING: "NAMAKU TIDAK PERLU DIGANTI !"

Brum...teketetk..tak..tak..takkkata

Hai kenalkan aku Mona. Vespa Hijau Super produksi tahun 1977.
Aku memang sangat melegenda. Juandha mungkin juga sudah sering cerita dan membangga-banggakan aku lewat tweet-tweetnya.

Oh iya, katanya sebentar lagi aku boleh punya twitter loh. Juandha mau buatkan buat aku. Bingung nih nama akunnya nanti apa yah?
@MonaMontok ?. Kedengaran bagus. Tapi, terlalu sex appealing gak sih? gak suka. Aku lebih prefer nama akunnya @MonaPantatJendol , gimana menurut kalian?

Pas pertama kali dengar aku mau dibuatin twitter, wuih rasanya tuh seneng banget. Bayangin dong, nanti isi tweet aku apa aja?

@MonaPantatJendol : Dago macet nih tweeps, Ada polisi ngumpet sambil minum es cendol. Hati-hati yang dibonceng gak pake helm, jangan lengah, siap-siap lompat kalau polisi nengok.

@MonaPantatJendol : Malam minggu, jok belakang dingin nih, dari tadi gak punya boncengan. Pantat Juandha gak bisa menghangatkan.

etc.

Aku gak sabar jadi vespa gaul nih. trus kalau followernya cuma sedikit juga gak apa-apa, gak penting juga follower di dunia maya, kalau di dunia nyata punya banyak followers, itu baru keren!.


Tapi ide ini tidak semulus yang aku bayangkan. Juandha tuh masih bingung, apakah namaku sah jadi Mona atau dia akan diganti ke nama yang lebih keren. Untuk alasan komersialisasi, menurutku Mona udah cukup komersil. Jangan-jangan dia hanya bimbang karena ada cewek (pujaan hati dia) pernah nyaranin kalau nama Mona diganti.

"Kaju, siapa tahu Mona namanya bukan Mona? Siapa tahu dia cowok bukan cewek?" - pujaan hati Juandha.
"Lah iya kan, emang Mona cowok kok. Mona kepanjangan dari Mohammad Nasaruddin," Juandha berkilah.

Seneng banget sih pas dibela sama Juandha.
Men...ini tahun dua ribu tiga belas, masih jaman bahas-bahas kelamin?
Aku juga gak tau persis kelamin aku apa. Kayaknya aku gak berkelamin deh. Tapi dipikir-pikir asyik juga yah punya kelamin. Nanti kalau mau berkembang biak, aku hanya butuh bergesek-gesekan dengan vespa lain. Kalau bukan aku yang hamil, pasti dia. Tapi kalau gak ada yang hamil, berarti barusan aku bergesekan dengan kelamin sejenis. Ih kok ngomongin kelamin sih!

Nah masalahnya di situ. Jangan samakan Vespa dengan manusia, kita adalah spesies tak berkelamin. Aku pake kata spesies biar derajatnya disamakan dengan mahluk hidup. Kan kalau gak hidup, saya gak bisa jalan. Kalau saya gak bisa jalan, saya mungkin kehabisan bensin. Kalau bensinnya ada tapi masih gak bisa jalan, pasti masalah businya kotor. Kalau busi dibersihin masih tetap gak mau jalan, hayolohhhh Juandha cuma tau sampe situ. Dia masih belum mahir dalam hal menggrepe-grepe seluruh tubuhku. Paling kalau nggak mau jalan, dia pasti dorong sampe kosan atau menunggu Vespaers lain yang berbesar hati singgah dan membantu menghidupkanku.

Aku masih bersitegang dengan Juandha, aku ngotot, nama Mona gak usah diganti.
Memang sih, aku suka mogok-mogok gitu kalau Juandha jemput pujaan hatinya. Bukan karena aku cemburu, aku fine-fine aja dia mau jalan sama siapa. Selama jalan berdua Juandha sih gak sering mogok, maksudku gak sesering saat dia bonceng pujaan hatinya. Itulah mengapa tiap kali aku mogok, Juandha selalu  menuding aku cemburu. Juandha mungkin gak sadar, mesin aku selalu baik-baik saja. Hanya saja yang jadi masalah, dia suka gugup dan salah tingkah saat berboncengan, memasukkan kopling jadi gak mulus dan narik gasnya gak stabil.

Kasihan juga dia, hubungannya dengan sang pujaan hati gak pernah kemana-mana. gitu-gitu aja. Teman berkepanjangan. Mending jadi seperti aku, hidup itu hanya perjalanan. Teruslah maju, bukan terperangkap di satu hati.


Prestasi, Mona berhasil sampai ke Gunung Batu. Gunung batu adalah spot favorit Juandha untuk menyaksikan tempat terbit-tenggelam matahari, melihat bintang, dan kilat-kilat cahaya pas mendung.



Juandha selalu bilang ke aku kalau liat pohon ini di puncak Gunung Batu: "Mona, apa rasanya yah jadi pohon?". Entahlah, dia kurang sentimentil, pedulinya sama pohon, gak pernah gitu menanyakan apa rasanya kalau jadi Mona?.


Terima kasih sudah baca isi hati Mona, sekali lagi, menurut kamu nama akun aku @MonaPantatJendol udah keren gak? Aduh khawatir nih! hehe


1 comment:

  1. Kocaaaak hahaha, baru kali ini ketawa sama postingannya Bang, Mona salam kenal, aku silent readermu Mon ;p Silent rider tapi kok bilang2.

    ReplyDelete

Kamu tidak usah ragu, kalau ada yang ingin disampaikan